Apa itu Musyrik?!

1. Pelajaran Pertama :

Perhatikan ayat-ayat berikut:

مَا كَانَ إِبْرَاهِيمُ يَهُودِيّاً وَلاَ نَصْرَانِيّاً وَلَكِن كَانَ حَنِيفاً مُّسْلِماً وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ
Ibrahim bukan seorang Yahudi dan bukan (pula) seorang Nasrani, akan tetapi dia adalah seorang yang lurus lagi berserah diri (kepada Allah) dan sekali-kali bukanlah dia termasuk golongan orang-orang musyrik.[3:67]

َالُواْ كُونُواْ هُوداً أَوْ نَصَارَى تَهْتَدُواْ قُلْ بَلْ مِلَّةَ إِبْرَاهِيمَ حَنِيفاً وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ

Dan mereka berkata: “Hendaklah kamu menjadi penganut agama Yahudi atau Nasrani, niscaya kamu mendapat petunjuk”. Katakanlah : “Tidak, melainkan (kami mengikuti) agama Ibrahim yang lurus. Dan bukanlah dia (Ibrahim) dari golongan orang musyrik“. [2:135]

ُلْ إِنَّنِي هَدَانِي رَبِّي إِلَى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيمٍ دِيناً قِيَماً مِّلَّةَ إِبْرَاهِيمَ حَنِيفاً وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ

Katakanlah: “Sesungguhnya aku telah ditunjuki oleh Tuhanku kepada jalan yang lurus, (yaitu) din (sistem hidup) yang benar, din(sistem hidup) Ibrahim yang lurus, dan Ibrahim itu bukanlah termasuk orang-orang musyrik“.[6:161]

إِنَّ إِبْرَاهِيمَ كَانَ أُمَّةً قَانِتاً لِلّهِ حَنِيفاً وَلَمْ يَكُ مِنَ الْمُشْرِكِينَ

Sesungguhnya Ibrahim adalah seorang imam(pemimpin) yang dapat dijadikan teladan lagi patuh kepada Allah dan hanif (lurus). Dan sekali-kali bukanlah dia termasuk orang-orang yang musyrik [16:120]

َأَنْ أَقِمْ وَجْهَكَ لِلدِّينِ حَنِيفاً وَلاَ تَكُونَنَّ مِنَ الْمُشْرِكِينَ

(aku telah diperintah): “Hadapkanlah mukamu (pandangan hidupmu) kepada din (aturan Allah) dengan tulus dan ikhlas dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang musyrik.[10:105]

َإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَا بُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ

Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: “Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan Allah adalah benar-benar kezaliman yang besar”.[31:13]

*
Dari beberapa bukti ayat-ayat diatas sudah sangat jelas bahwa Allah memerintahkan kita untuk mencontoh Ibrahim, beraqidah yang lurus (hanif) seperti Ibrahim, jangan musyrik (mempersekutukan Allah), sebagaimana luqman memberikan pelajaran pertama pada anaknya yaitu jangan mempersekutukan Allah karena itu merupakan kezaliman yang besar.

2. Pelajaran Kedua

Bagaimana penilaian Allah tentang kemusyrikan?

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ إِنَّمَا الْمُشْرِكُونَ نَجَسٌ فَلاَ يَقْرَبُواْ الْمَسْجِدَ الْحَرَامَ بَعْدَ عَامِهِمْ هَـذَا وَإِنْ خِفْتُمْ عَيْلَةً فَسَوْفَ يُغْنِيكُمُ اللّهُ مِن فَضْلِهِ إِن شَاء إِنَّ اللّهَ عَلِيمٌ حَكِيمٌ

Hai orang-orang yang beriman, Sesungguhnya orang-orang yang musyrik itu najis, maka janganlah mereka mendekati Masjidilharam sesudah tahun ini. Dan jika kamu khawatir menjadi miskin, maka Allah nanti akan memberimu kekayaan kepadamu dari karuniaNya, jika Dia menghendaki. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.[9:28]

نَّ اللّهَ لاَ يَغْفِرُ أَن يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَن يَشَاءُ وَمَن يُشْرِكْ بِاللّهِ فَقَدْ ضَلَّ ضَلاَلاً بَعِيداً

Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa mempersekutukan (sesuatu) dengan Dia, dan dia mengampuni dosa yang selain syirik bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan (sesuatu) dengan Allah, maka sesungguhnya ia telah tersesat sejauh-jauhnya.[4:116]

نَّ اللّهَ لاَ يَغْفِرُ أَن يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَن يَشَاءُ وَمَن يُشْرِكْ بِاللّهِ فَقَدِ افْتَرَى إِثْماً عَظِيماً

Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar.[4:48]

*
Dari ayat-ayat tersebut diatas jelas bahwa Allah sangat benci dengan kemusyrikan, bahkan dia menajiskan orang-orang musyrik, dan ayat yang lain juga menyatakan bahwa Allah mengampuni dosa-dosa besar yang lain selain dari syirik. Karena dosa yang terbesar adalah syirik. Adakah kita berpikir kenapa Allah sedemikian bencinya dengan kemusyrikan?, mengapa begitu?, apakah musyrik itu yang Allah maksud sebenarnya?, apakah pengertian musyrik yang sama seperti yang kita ketahui? lanjutkan perlahan dengam keimanan dan percaya pada kitab Allah sehingga anda paham Musyrik seperti apa yang dibenci oleh Allah.

3. Pelajaran ketiga :

Apa itu Musyrik?

يبِينَ إِلَيْهِ وَاتَّقُوهُ وَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَلَا تَكُونُوا مِنَ الْمُشْرِكِينَ
مِنَ الَّذِينَ فَرَّقُوا دِينَهُمْ وَكَانُوا شِيَعاً كُلُّ حِزْبٍ بِمَا لَدَيْهِمْ فَرِحُونَ

Dengan kembali bertaubat kepada-Nya dan bertakwalah kepada-Nya serta dirikanlah shalat dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang mempersekutukan Allah [30:31]
yaitu orang-orang yang memecah-belah din (Aturan Allah) mereka, dan mereka menjadi beberapa golongan. Tiap-tiap golongan merasa bangga dengan apa yang ada pada golongan mereka. [30:32]

َرَعَ لَكُم مِّنَ الدِّينِ مَا وَصَّى بِهِ نُوحاً وَالَّذِي أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ وَمَا وَصَّيْنَا بِهِ إِبْرَاهِيمَ وَمُوسَى وَعِيسَى أَنْ أَقِيمُوا الدِّينَ وَلَا تَتَفَرَّقُوا فِيهِ كَبُرَ عَلَى الْمُشْرِكِينَ مَا تَدْعُوهُمْ إِلَيْهِ اللَّهُ يَجْتَبِي إِلَيْهِ مَن يَشَاءُ وَيَهْدِي إِلَيْهِ مَن يُنِيبُ
Dia (Allah) telah mewasiatkan kepada kamu tentang din (aturan Allah), apa yang telah diwasiatkan-Nya kepada Nuh dan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu dan apa yang telah Kami wasiatkan kepada Ibrahim, Musa dan Isa yaitu : Tegakkanlah din (Sistem hidup berdasarkan Aturan Allah, berdasarkan ketetapan Allah, berdasarkan Hukum Allah, berdasarkan Undang-Undang Allah),dan janganlah kamu berpecah belah tentangnya. Amat berat bagi orang-orang musyrik tentang din yang kamu seru mereka kepadanya. Allah menarik kepada din itu orang yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada orang yang kembali (kepada-Nya).[42:13]

*
Itulah yang ada pada ayat-ayat qur’an, itulah yang Allah maksud tentang kemusyrikan, kenapa Allah benci dengan kemusyrikan, karena Allah benci dengan perpecahan umat, benci dengan bergolongan-golongan, karena dari zaman nuh, ibrahim, musa, isa, sampai dengan muhammad, Allah memerintah manusia untuk bersatu, Tauhid dalam menegakkan Din Allah (Sistem hidup berdasarkan Aturan Allah, berdasarkan ketetapan Allah, berdasarkan Hukum Allah, berdasarkan Undang-Undang Allah), sehingga hukum Allah tegak dibumi Allah diatas hukum-hukum lain yang dibuat manusia, sehingga Allah berlaku sebagai robbinnas (pengatur manusia), sehingga Allah berlaku sebagai malikinnas (penguasa manusia), ilahinnas (ilahnya manusia), sehingga Allahhu Akbar terlihat nyata dibumi Allah bukan dimulut manusia.

Setelah sampai ayat-ayat Allah pada anda, masih merasakah anda bebas dari kemusyrikan?!, maukah anda lepas dari kemusyrikan?!, bersabarlah, pikirkan, renungi, pelajari kitab-kitab allah dengan iman, dengan rasa ingin tahu, lepas dulu doktrin agamis anda, berpikir secara rasional dengan memohon bimbingan Allah, maka Allah akan menunjukkan anda pada tentang Ruhul Qudus, tentang Shiratal Mustaqim, tentang Wahyu, tentang Rahasia Peradaban, sehingga kita berjalan bersama sama orang-orang yang lurus, orang-orang yang pernah diberikan ni’matNya, bersama-sama nuh, ibrahim, musa, isa, dan muhammad.

5 Balasan ke Apa itu Musyrik?!

  1. cd mengatakan:

    saya sangat tersentuh dengan ayat-ayat yang anda tunjukkan, dan anda sangat objective menjelaskan hal tersebut. saya tunggu artikel berikutnya

  2. jabal mengatakan:

    saya sangat tersentuh dengan ayat-ayat yang anda tunjukkan, dan anda sangat objective menjelaskan hal tersebut. saya tunggu artikel berikutnya

  3. mahyar mengatakan:

    terima kasih artikelnya sangat membantu…

  4. ilman mengatakan:

    nice info

    (ilmanmuttaqin.student.ipb.ac.id)

  5. fatih abdurrahman mengatakan:

    apa itu musyrik?

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: